Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Terus Menipis, Konsumsi Pertalite Bulan Juli Sudah Menyedot 69 Persen Kuota Tahun 2022

Kuota BBM, Pertalite, BBM Subsidi, Konsumsi Pertalite 2022

Infomoga.com --
Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) mencatat penyaluran Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertalite hingga Juli 2022 sudah tembus 15,9 juta kilo liter (KL). 

Dari angka tersebut, setidaknya 69% dari 23 juta KL kuota yang sudah ditetapkan untuk tahun ini telah terpakai.

Anggota Komisi BPH Migas Saleh Abdurrahman menjelaskan apabila pemerintah dan PT Pertamina (Persero) tak kunjung melakukan strategi penyaluran maka ini akan melonjak dan akan membebani APBN. 

"Hingga saat ini belum ada instrumen untuk bisa mengendalikan konsumsi Pertalite layaknya Solar yang sudah diatur," ujar Saleh, Senin (1/8/2022) seperti dilansir Republika.

Lebih lanjut Saleh mengatakan, konsumsi Pertalite pada bulan Juli kurang lebih sama dengan kondisi di bulan Maret. Di mana pada bulan Juli 2022, konsumsi tercatat mencapai di atas 2,5 juta KL.

"Sehingga total konsumsi secara keseluruhan sampai Juli 15,9 juta KL," ujarnya.

Menurut dia, berbeda dengan Solar yang sudah diatur dalam Surat Keputusan Kepala BPH Migas, untuk Pertalite belum ada instrumen yang mengaturnya. 

Oleh sebab itu, guna menjaga pasokan tersedia hingga akhir tahun maka masyarakat mampu dihimbau untuk mengkonsumsi BBM non subsidi seperti Pertamax.

Salah satu cara pemerintah untuk mengantisipasi jebolnya kuota Pertalite adalah dengan melakukan pembatasan pembelian Pertalite kepada masyarakat yang berhak menerima atau mengisi Pertalite. 

Diketahui, sejak 1 Juli 2022, PT Pertamina (Persero) sudah membuka pendaftaran di website MyPertamina di 50 kota/kabupaten.

Pemberlakuan pembatasan pembelian Pertalite belum berlaku lantaran masih harus harus menunggu terbitnya revisi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 191 tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak.

Penambahan Kuota Pertalite

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting menyatakan, proses pendistribusian BBM jenis ini masih dilakukan seperti biasanya. Sekalipun sebenarnya sudah over dari kuota. 

"Artinya harus segera dilakukan pengaturan atau ada penambahan kuota BBM Subsidi," ujar Irto kepada CNBC Indonesia.

Komisi VII DPR RI dan Kementerian ESDM sebelumnya telah bersepakat untuk menambah alokasi kuota bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite sebesar 5 juta kilo liter (KL) untuk tahun ini. 

Dengan begitu, maka kuota BBM untuk masyarakat kurang mampu itu akan bertambah menjadi 28 juta KL.

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto mengatakan penambahan kuota tersebut dengan mempertimbangkan konsumsi BBM di masyarakat yang telah melonjak pasca meredanya pandemi Covid-19. 

"Itu kesepakatan kami di Komisi VII. Setelah menghitung berbagai hal, maka antara pemerintah dalam hal ini yang diwakili Menteri ESDM dan kami di komisi VII menetapkan bahwa terjadi kenaikan penambahan volume BBM bersubsidi sejumlah 5 juta KL di DPR," pungkasnya seperti dilansir CNBC Indonesia.

Post a Comment for "Terus Menipis, Konsumsi Pertalite Bulan Juli Sudah Menyedot 69 Persen Kuota Tahun 2022"

Oppo Indonesia