Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kasus Jual Beli Jabatan, KPK Dalami Peran Bupati Pemalang

korupsi bupati pemalang, jual beli jabatan, kabupaten pemalang, mukti agung wibowo, kpk, Adi Jumal Widodo

Infomoga.com --
KPK mendalami pengetahuan 17 saksi terkait dugaan peran tersangka Bupati Pemalang nonaktif Mukti Agung Wibowo (MAW) menentukan posisi jabatan maupun mutasi aparatur sipil negara (ASN) di Pemkab Pemalang. 

KPK memeriksa mereka untuk tersangka MAW dan kawan-kawan di Markas Polres Pemalang, Jawa Tengah, Senin (24/10/2022).

Pemeriksaan itu dilakukan terkait dugaan suap jual beli jabatan di Pemkab Pemalang. 

Baca juga: KPK Telisik Aliran Uang ke Bupati Pemalang Agung Mukti dari Sejumlah ASN Terkait Promosi Jabatan

"Dugaan peran dari tersangka MAW untuk menentukan langsung posisi jabatan maupun mutasi ASN di lingkungan Pemkab Pemalang yang disesuaikan dengan besaran pemberian sejumlah uang dari para ASN yang ingin mendapatkan promosi dimaksud," kata Pelaksana Tugas (Plt) Juru Bicara KPK, Ipi Maryati Kuding di Jakarta, Selasa (25/10/2022).

Sebanyak 17 saksi yang diperiksa, yaitu:

1. Subkoordinator Sarana dan Prasarana Pasar Diskoperindag Kabupaten Pemalang Anita Noviani, 

2. Subkoordinator Pendapatan Pasar Diskoperindag Kabupaten Pemalang Artika Rahmawati, 

3. Kepala Unit Terminal Penumpang dan Perpakiran Dinas Perhubungan Kabupaten Pemalang Tunisih

4. Plt Supervisor Bagian Umum BUMD PT Aneka Usaha Muhammad Bobby Dewantara.

5. Denny Sabhara dari Polri/ajudan Bupati Pemalang 2020-sekarang, 

6. Kabid Lalu Lintas Dinas Perhubungan Kabupaten Pemalang Tarno, 

7. Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Pemalang Mualip, 

8. Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Pemalang Abdul Rachman, 

9. Subkoordinator Sarana dan Prasarana SMP Disdikbud Kabupaten Pemalang Winarto.

10 Kepala SMPN 1 Ulujami Kabupaten Pemalang Tri Doyo Basuki, 

11. Kasubbag Umum Dinas PUPR Kabupaten Pemalang Addin Widi Wicaksono, 

12. Kabid Pembinaan Ketenagaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Pemalang Romdhon Sutomo, 

13. Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Pemalang Moh Ramdon, 

14. Mantan Sekda Kabupaten Pemalang Mohamad Arifin.

15. Tenaga honorer Dinas Koperasi, UMKM, Perindustrian, dan Perdagangan Kabupaten Pemalang Muhammad Ade Sulaiman 

16. Eko Kadar Prasetyo (Swasta)

17. Lujeng Subagyo (Swasta). 

6 Tersangka

KPK total menetapkan enam tersangka, sebagai penerima ialah MAW dan Adi Jumal Widodo (AJW) dari pihak swasta atau Komisaris PD Aneka Usaha (PD AU).

Sementara itu, empat tersangka pemberi suap, yaitu penjabat (Pj) Sekda Kabupaten Pemalang Slamet Masduki (SM), Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pemalang Sugiyanto (SG), Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Pemalang Yanuaris Nitbani (YN), dan Kepala Dinas PUPR Kabupaten Pemalang Mohammad Saleh (MS).

Dalam konstruksi perkara, KPK menjelaskan tersangka MAW, setelah beberapa bulan dilantik menjadi Bupati Pemalang, merombak dan mengatur ulang posisi jabatan untuk beberapa eselon di lingkungan Pemkab Pemalang. 

Sesuai arahan MAW, Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Pemkab Pemalang membuka seleksi terbuka untuk posisi jabatan pimpinan tinggi pratama di Pemkab Pemalang.

Dalam pemenuhan posisi jabatan tersebut, KPK menduga ada arahan lanjutan dan perintah MAW, yang meminta agar para calon peserta menyiapkan sejumlah uang jika ingin diluluskan. 

Baca juga: Daftar 8 Kepala Daerah yang Ditangkap KPK Sejak Januari 2022, Terbaru Bupati Pemalang

Selanjutnya, AJW, orang kepercayaan MAW, memasukkan uang yang diberikan secara tunai itu ke dalam rekening bank miliknya untuk keperluan MAW.

Besaran uang untuk setiap posisi jabatan bervariasi sesuai dengan level jenjang dan eselon, berkisar antara Rp 60 juta sampai Rp 350 juta. 

Pejabat yang memberi uang suap untuk jabatan di Pemkab Pemalang ialah SM untuk posisi penjabat Sekda, SG untuk kepala BPBD, YN untuk kadis Kominfo, dan MS untuk kadis PUPR.

Terkait pemenuhan posisi jabatan di Pemkab Pemalang, MAW melalui AJW diduga telah menerima sejumlah uang dari beberapa ASN di Pemkab Pemalang maupun dari pihak lain, dengan jumlah sekitar Rp 4 miliar.

Sumber: Republika

Post a Comment for "Kasus Jual Beli Jabatan, KPK Dalami Peran Bupati Pemalang "